Di Indonesia, Media Sosial Belum Digunakan secara Produktif

blogger templates

Di Indonesia, Media Sosial Belum Digunakan secara Produktif

Sumber     : www.edukasikompas.com/
  • Penulis :
  • Ihsanuddin
  • Selasa, 12 November 2013 | 16:54 WIB
Ilustrasi | Shutterstock

JAKARTA, KOMPAS.com — Tumbuh kembangnya media sosial belakangan ini dinilai belum mampu digunakan dengan baik dan produktif oleh pengguna internet di Indonesia. Pengguna masih banyak menggunakan media sosial untuk ajang hiburan dibandingkan menggunakannya sebagai sarana mendapatkan informasi dan pembelajaran. 

Hal ini disampaikan Ketua Forum Telematika KTI Hidayat Nahwi Rasul dalam diskusi bertajuk "Peran Media Sosial dalam Meningkatkan Kualitas Demokrasi Indonesia" di Jakarta, Selasa (12/11/2013). Untuk mengatasi masalah tersebut, Hidayat berpendapat, harus ada agen-agen pembaruan yang yang dapat memproduksi konten-konten produktif di media sosial. 

"Ini sebenarnya hanya masalah aksi reaksi saja. Karena di media sosial kita sejak awal banyak konten yang tidak produktif, maka akhirnya semuanya jadi ikut-ikutan tidak produktif juga," kata Hidayat. 

Menurutnya, pemerintah melalui bidang pendidikan juga harus ikut bekerja mengatasi masalah ini. Pendidikan, ujar dia, selama ini hanya mengajarkan anak didiknya untuk menggunakan teknologi ICT, tapi tidak memproduksi sehingga pada akhirnya pengguna internet hanya menjadi masyarakat konsumtif. 

"Harusnya anak sekolah itu diajarkan menggunakan teknologi ICT, dengan produktif. Misalnya mereka bisa diajarkan membuat blog. Mem-posting sesuatu yang informatif dan bermanfaat di sana," ujar dia. 

Jika media sosial sudah berhasil digunakan secara produktif oleh masyarakat, lanjutnya, maka hasilnya akan sangat bermanfaat, tidak hanya bagi media sosial itu sendiri, tetapi juga bagi masyarakat. Misalnya, ujar dia, media sosial nantinya bisa dijadikan ajang berdemokrasi dengan adanya ajang saling tukar informasi yang bersifat positif. 

"Bahkan media sosial nantinya bisa menjadi alternatif untuk menggantikan media-mediamainstream yang saat ini sudah dikuasai oleh para politisi," pungkas Hidayat.
Editor : Caroline Damanik